Wednesday, 30 April 2014

Danial Haikal :)

Mula-mula dapat kelas tu, fuuhh, agak ramai orang warning dengan budak nama Haikal ni. Nakal katanya, pembuli katanya.
Masuk kelas dia first time, memang baca bismilah banyak kali. Macam-macam fikir. Nakal sangat ke dia? Memang tak dengar kata ke dia? Masuk-masuk, first time masuk, suara memang kenal jerit la. Nak bagi semua orang dengar.

“Tembam. Tembam. Tembam,” ada seorang budak kecik main ejek-ejek budak depan aku. Ni memang pantang. Cukup aku tak suka.
“Dalam kelas cikgu, takde siapa pun bole ejek dia,” aku bagi new rules sambil tunjuk ke arah budak yang depan aku tu.
Budak semua dah bersorak. Ada yang mencebik. Tak puas hati betul.
“Tapi cikgu, Haikal lagi suka buli kiteorang,” dengar je nama Haikal aku dah cuak, orang kata dia suka buli orang. Terkebil juga la.
Malas nak ambik pusing, aku terus buat aktiviti dan nak sampai hujung waktu, terdetik nak pergi tempat dia.
“Nama ape?”
“Danial Haikal,” dia tunduk. Suara pun slow.
“Haikal suka buli orang eh,” spontan aku tanya walau aku sedar macam err err  je soalan tu.
Dia geleng, tak berkata sepatah pun.
“Esok datang jumpa cikgu tau, nanti cikgu bagi air zam-zam, nanti Haikal jadi budak baik, tak nakal dah. Nanti ramai orang sayang Haikal,”
Dia geleng kepala je bila aku cakap macam tu, tanda orang tak sayang dia.
“cikgu sayang Haikal,” memang hari tu, hari spontan. Laju je mulut nak bersweet bagai.
Dia terus pandang aku. Mata dah berair. Tersentuh kot.

Esok pula, dia pagi-pagi dah buat hal dengan classmate dia. Sampai parents budak tu datang. Aku sempat  tanya guru kelas dia, problem dia. Terdiam jap aku. Now wonder dia macam tu. Kesian juga.

Setiap hari dia akan datang tempat aku, nak minum air zam-zam, atas permintaan aku juga la kan. Bila dia tak datang memang aku cari dia. Kena ingatkan setiap hari.
Kak Marina pulak kalau hal Haikal laju je bercerita dengan aku.
“haikal tu la, haikal ni la,” banyak la cerita tentang Haikal ni.

Masa perkhemahan , Kak marina bersemnagat bercerita hal Haikal. Sampai part Haikal bercerita pasal his Cikgu Fara, aku senyum. Serious senyum tak ingat dunia.
“Cikgu fara kan, dia tu la, dia ni la,” *This part aku simpan seseorang because it’s to sweet*

Tapi, serious banyak telatah Haikal yang buat aku senyum sorang-sorang, memang  dia tak nakal pun bagi aku. Senang nak urus. Time ngaja dia, semua aku cakap, semua dia dengar.

Paling aku tersentuh,bila last day aku mengajar kelas dia, budak-budak semua dah letih sebab ada PJ before tu, memang kelas aku tak dapat control dengan baik. Penatnya dorang sampai tak nak dengar aku suruh diam. Haikal datang depan tiba-tiba.
“Eh, diam la, cikgu Farahana nak mengajar la,” dia marah budak-budak kelas dia sampai semua terdiam. Aku pun terdiam, terkejut sebab biasaya dia senyap je dalam kelas aku. Dan tu bukan macam dia.

Last day aku dekat sekolah tu, tiga kali dia datang tempat aku. Masa pertama aku ada kelas, sampai ke kelas dia mencari aku. Fuuuuhhhh.

Budak-budak kelas dia bagi aku hadiah, dia pun bagi. Dia bagi aku hadiah sebatang pen hitam yang dia dah guna. Tak secantik yang lain, tak setanding harga yang lain, tapi hadiah yang paling aku sayang. SERIOUS!

Memang dia datang jumpa aku hari tu time cikgu dia masuk kelas, dia siap ponteng kelas lagi. Penat aku suruh dia masuk kelas jawapan dia nanti la. Tu je jawapan dia.

Tapi hari tu lain, dia sangat banyak bercerita. Biasa dia datang, minum air zam-zam dan balik. Tapi hari tu dia bercerita kemain panjang lagi. Sampai kena ‘halau’ dengan kak Umi.

His last word before balik yang buat aku touching *memang ratu touching* ><
“saya sayang cikgu tau”


#Today, teacher rindu Haikal. J
# dah lama tak menulis, hilang terus cara nak menulis ><